Home Profile Sitemap Contact Us
Join KS Page Follow KS Page Read KS RSS Mobile Version
Home » Blog » Entrepeneur » Belajar Dari Sebuah Jam

Belajar Dari Sebuah Jam

Post: Jumat, 16 September 2011 - 16:29:34 WIB - In: Entrepeneur - Dilihat: 1.456 kali

tidak ada bintang comment 0 suka 112 tidak suka 103increase font decrease font share via addthis
Belajar Dari Sebuah Jam

Seorang pembuat jam berkata kepada jam yang sedang dibuatnya. “Hai jam, sanggupkah kamu berdetak 31.104.000 kali selama setahun?” “Ha?! Sebanyak itukah?!” kata jam terperanjat, “Aku tidak akan sanggup!”

“Ya sudah, bagaimana kalau 86.400 kali saja dalam sehari?”

“Delapan puluh ribu empat ratus kali?! Dengan jarum yang ramping seperti ini?! Tidak, sepertinya aku tidak sanggup,” jawab jam penuh keraguan.

“Baik, bagaimana jika 3.600 kali dalam satu jam?”

“Dalam satu jam berdetak 3.600 kali? Tampaknya masih terlalu banyak bagiku.” Jam bertambah ragu dengan kemampuannya.

Dengan penuh kesabaran, tukang jam itu kembali berkata, “Baiklah kalau begitu, sebagai penawaran terakhir, sanggupkah kamu berdetak satu kali setiap detik?”

“Jika berdetak satu kali setiap detik, aku pasti sanggup!” Kata jam dengan penuh antusias. Maka, setelah selesai dibuat, jam itu berdetak satu kali setiap detik.

Tanpa terasa, detik demi detik terus berlalu dan jam itu sungguh luar biasa karena ternyata selama satu tahun penuh dia telah berdetak tanpa henti. Dan itu berarti ia telah berdetak sebanyak 31.104.000 kali dalam setahun, yang juga setara dengan berdetak 86.400 kali dalam sehari, yang setara pula dengan berdetak 3.600 kali dalam satu jam.

Pesan dari kisah tersebut:

Kita sering meragukan dan underestimated terhadap kemampuan diri sendiri untuk mencapai goal, pekerjaan, dan cita-cita yang tampak sangat besar. Kita lantas menggangapnya sebagai hal sangat berat yang tidak mungkin dapat kita angkat. Namun sebenarnya apabila hal yang dianggap besar tersebut kita perkecil dan perkecil lagi, lantas kemudian kita realisasikan hal-hal kecil tersebut secara konsisten serta kontinu, niscaya hal besar yang semula kita anggap tidak mungkin tercapai itu akan terealisasikan.

Intinya, hal besar akan tercapai dengan konsistensi dan kontinuitas, atau dengan istilah lain yang sering digunakan masyarakat: istiqamah! Tentu melekatkan konsistensi dan kontinuitas kepada diri sendiri itu bukan hal yang mudah, karena akan menimbulkan kelelahan yang sangat.

Ingat, seribu langkah tidak akan ada tanpa adanya satu langkah pertama. Garis panjang hanyalah merupakan kumpulan dari titik-titik.

Sumber : pengusahamulim.com

Baca Juga
Komentar

Jadilah orang pertama yang menulis komentar dengan mengisi form dibawah ini

Nama
Website
Email
Rating 1 2 3 4 5
Komentar
Key Codekode captcha
Kode
 
Costumer Service
CS KS 1
Chat yahoo messenger with CS KS 1
Wilda Satya Perdana (Owner)
Phone: +62 898-1390-966
E-Mail: Ke Email
FB: Klik Disini
Chat yahoo messenger with Wilda Satya Perdana (Owner)
We Accept
BANK MANDIRI CAB BATU - MALANG
BANK MANDIRI CAB BATU - MALANG
Rek: 1440011320709
a/n: WILDA SATYA PERDANA
Pesan Domain
Silahkan masukkan nama domain yang anda pesan pada form diatas untuk di cek statusnya ada (Available) atau sudah diambil (Taken)

Belum Punya Hosting ? Atau Mau Cari Hosting? [Cek disini]